Published On: Wed, Dec 5th, 2018

TNI Pastikan Egianus Kogoya Dalang Pembunuhan 30 Pekerja di Papua

Share This
Tags

Kelompok bersenjata OPM di distrik Lanny Jaya.  (Jakarta Globe Photo / Banjir Ambarita)

sergap.id, NDUGA – Kapendam XVII/Cendrawasih Kolonel Inf Muhammad Aidi, mengatakan, pembunuhan puluhan pekerja pembangunan jembatan di Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua, dilakukan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) pimpinan Egianus Kogoya.

Aksi teror ini bukan pertama kali didalangi Kagoya. Dia juga merupakan aktor di balik penculikan 15 guru dan sejumlah tenaga kesehatan di Mapenduma. Mereka disandera selama 14 hari mulai tanggal 3 Oktober hingga 17 Oktober 2018. Bahkan ada yang diperkosa.

“Iya betul, kita indentifikasi itu (Egianus Kogoya). Dia yang melakukan penganiayaan di Mapenduma,” ucap Aidi di Jakarta, Selasa (4/12).

Dia menuturkan, baik Distrik Mapenduma maupun Distrik Yigi itu berdekatan, yang juga merupakan daerah terisolasi. Mereka pun telah menjadikan basis pergerakan mereka.

“Dengan adanya pembangunan jalan yang membuka isolasi tersebut, mungkin mereka merasa terusik dengan kehadiran TNI yang ada di tempat tersebut. Sehinggaingga mereka melakukan aksi-aksi (teror),” pungkasnya.

Sebelumnya, Aidi menjelaskan, pemicu kejadian pembunuhan tersebut, karena diduga mendapati para pekerja sedang merekam dan menyaksikan Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB), yang sedang memperingati Hari Ulang Tahun Organisasi Papua Merdeka (OPM) yang jatuh pada 1 Desember.

“Informasi awal salah satu pemicu kejadiannya ini, pada 2 Desember hari Minggu, mereka melaksanakan upacara ulang tahun yang mereka deklarasi sebagai hari kemerdekaannya. Kemudian ada pekerja jalan yang ikut nonton dan ikut mengambil gambar dari kejadian itu. Sehingga mereka marah, mereka membantai seluruh pekerja yang ada disana,” ucap Aidi.

Dia mengindikasikan, kegiatan tersebut tak mau terpublikasi keluar. Apalagi sampai diketahui aparat keamanan.

BACA JUGA: Ini Alasan Kenapa 30 Pekerja Proyek Trans Papua Dibunuh KKB

“Sehingga dia berpikiran semua pekerja disitu membocorkan kegiatan mereka, lantas mereka bantai semuanya,” ungkap perwira Kopassus ini. (Sumber: Liputan6.com/red)

Penulis/Penerbit

Silahkan memberi komentar sesuai topik di atas. Terima Kasih!