Sebuah LSM Israel, Israel Victory Project (IVP), memasang papan reklame di luar rumah perdana menteri Naftali Bennett yang mengingatkannya akan janjinya untuk
Sebuah LSM Israel, Israel Victory Project (IVP), memasang papan reklame di luar rumah perdana menteri Naftali Bennett yang mengingatkannya akan janjinya untuk "menghilangkan Hamas".

sergap.id, DIV – Perdana Menteri Israel yang baru, Naftali Bennett, memberi peringatan kepada kelompok teroris Hamas untuk segera menghentikan serangan brutal ke kawasan Israel. Sebab menurut dia, kesabaran bangsa Israel sudah habis, dan jika serangan brutal itu tidak dihentikan, maka Hamas akan diburu sampai ke akar-akarnya.

Peringatan tersebut disampaikan Bannett dalam upacara militer memperingati warga Israel yang menjadi korban perang tahun 2014 di Gunung Herzl, Yerusalem, Minggu (20/6/21).

Bannett mengatakan, pemerintahannya akan lebih agresif menanggapi serangan Hamas dari Gaza.

Ancaman Bannett ini bukan isapan jempol belaka. Buktinya, dalam seminggu sejak pemerintahannya disahkan, tentara Israel telah mengebom Gaza sebanyak dua kali sebagai tanggapan atas balon api yang diluncurkan Hamas dan menyebabkan kebakaran hutan di daerah perbatasan.

“Musuh kami akan mengetahui aturannya: Kami tidak akan mentolerir kekerasan dan tetesan (roket) yang lambat,” kata Bennett.

“Kesabaran kita sudah habis,” tegasnya.

“Tidak ada niat untuk menyakiti mereka yang tidak bangkit untuk membunuh kami, dan kami tidak membenci mereka yang disandera oleh organisasi teroris yang kejam,” kata Bennett, merujuk pada Hamas, yang menguasai Jalur Gaza.

Di luar acara peringatan korban perang 2014, terjadi demonstrasi menuntut tindakan pemerintah untuk mengembalikan jenazah Hadar Goldin dan Oron Shaul, tentara IDF yang tewas dalam 50 hari Operation Protective Edge dan yang tubuhnya disandera oleh Hamas.

Selain itu, Hamas juga menahan dua warga sipil Israel yang memasuki Gaza atas kemauan mereka sendiri.

Mengenai tawanan dan tentara itu, Bennett berkata, “Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk mengembalikan mereka ke rumah.”

“Saya tahu Anda telah mendengar banyak janji dan kekecewaan selama bertahun-tahun,” katanya mengacu pada pemerintahan mantan perdana menteri Benjamin Netanyahu, yang berkuasa sejak 2014 -2021, dijuluki Operation Protective Edge, dan pada tahun-tahun berikutnya.

“Tapi sekarang ini adalah jam tangan kami, dan kami akan bertindak dengan tekad.”

Bennett juga mengisyaratkan susunan pemerintahannya, sebuah koalisi partai sayap kiri, sayap kanan, dan tengah, serta Ra’am, sebuah partai Islamis Arab.

“Hari ini, lebih dari sebelumnya, kita dituntut untuk memperkuat jalinan yang mengikat kita bersama menjadi satu bangsa. Adalah mungkin untuk bertindak bersama tanpa terhalang oleh mereka yang berbeda,” imbuhnya.

  • Hilangkan Hamas

Sebuah LSM Israel, Israel Victory Project (IVP), memasang papan reklame di luar rumah perdana menteri Naftali Bennett yang mengingatkannya akan janjinya untuk “menghilangkan Hamas”.

Forum Timur Tengah, sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Amerika, membantu memasang papan reklame tersebut.

Mereka juga memposting video di media sosial dengan kutipan dari Bennett tentang Hamas.

Beberapa kutipan ini termasuk: “Hamas harus memahami bahwa mereka akan membayar harga yang mahal untuk setiap kerugian bagi warga Israel,” “Negara Israel tidak boleh menyerah pada ancaman proteksionis Hamas,” dan “Saya akan berurusan dengan Hamas.”

“Kami mengucapkan selamat kepada Perdana Menteri Naftali Bennett atas pelantikannya, dan pada saat yang sama ingin memperjelas bahwa masalah terpenting dalam agenda harus ditujukan untuk memulihkan keamanan bagi warga Israel, dan melenyapkan Hamas,” kata Gregg Roman, Direktur Forum Timur Tengah, dikutip dari Jerusalem Post, Jumat (18/6/2021).

Selama eskalasi terbaru antara Israel dan Hamas pada bulan Mei, Bennett mengatakan kepada mantan perdana menteri Benjamin Netanyahu, “pemerintah seharusnya tidak mengakhiri putaran saat ini di Jalur Gaza sampai Hamas membayar harga yang mahal.”

Bennett juga mengkritik penanganan Likud terhadap konflik internal di kota-kota campuran Yahudi-Arab selama putaran kekerasan baru-baru ini.

“Likud berubah dari partai yang berkuasa menjadi partai yang gagal menjalankan negara dan membawa kita dengan lalai dari kesalahan menjadi bencana,” katanya.

“Yamina akan memberikan dukungan penuh pada setiap langkah untuk memulihkan keamanan tanpa memperhatikan politik: inilah saatnya untuk bersatu dan menang.”

Proyek kemenangan Israel adalah koalisi keluarga yang berduka, penduduk Israel selatan, veteran dan cadangan IDF, dan lainnya yang mencari perubahan kebijakan untuk mencapai “kemenangan Israel” dalam konflik Israel-Palestina.

Dalam video media sosial mereka, mereka menuntut agar pemerintah yang baru dibentuk membawa kembali tawanan tanpa syarat apa pun dan mendemiliterisasi Hamas. (pus/pus)

KOMENTAR SESUAI TOPIK DI ATAS

Please enter your comment!
Please enter your name here