Anggota DPRD Kabupaten Malaka asal Partai Gerindra, Egidio Amaral Manek.

sergap.id, BETUN – Anggota DPRD Kabupaten Malaka asal Partai Gerindra, Egidio Amaral Manek mengancam akan membunuh Seldi Berek, wartawan SERGAP yang bertugas di Malaka.

Ancaman berawal dari adanya permainan judi ayam di Kobalima, Malaka menjelang Sabtu Haleluya, Paskah 2018. Saat itu Seldi menerima telepon dari Pastor Paroki Wemasa, Romo Dominggus yang meminta Seldi untuk meliput kegiatan judi. Sang pastor kesal karena menjelang Paskah masih ada umat yang bermain judi. Singkat cerita Seldi pun menuju ke lokasi judi untuk meliput dan mengambil gambar.

Setelah itu, menurut wartawan Suara Malaka, Edi Sumantri; pada tanggal 16 Mei 2018, dia bersama Pisto, Joli,  Ketut (intel) bersama Boni Atolan sedang duduk santai di Rumah Baca Anak Bangsa Malaka.

Tiba-tiba Boni Atolan menelpon Kapolsek Kobalima: Halo pak Kapolsek, judi di wilayah bapak marak sekali?

Kapolsek: haii siapa yang bilang, nanti saya cek…

Boni: Saya tahu, saya ada pantau na, kalau ada ju son apa, tapi ator dulu untuk kita.

Selanjutnya Boni menelpon Egidio: halo pak dewan, judi di kobalima marak sekali,  ator dulu buat kami,  kan yang bandar bapak punya anak buah.

Dari hasil komunikasi itulah, Egidio lantas berkesimpulan bahwa Seldi lah yang melapor ke Boni Atolan. Padahal tidak sama sekali. Kesimpulan Egidio itu karena Seldi berasal dari Kobalima. Egidio lantas mencari nomor kontak Seldi dan meneponnya.

Egidio : Kastau kamu wartawan wartawan itu e, kalo dengan saya, kau pun gigi saya cabut.

Seldi: saya tidak pernah muat muat berita judi.

Egidio: Ini sa kastau meman e, jangan kemarin baru jadi wartawan aja, mulai sombon e.

Seldi: mohon maaf bapa dewan, maksud apa ne?

Egidio: saya tidak takut siapa,  siapa mau tangkap saya?

Seldi: Mohon maaf bapa dewan, saya tidak pernah muat berita tentang judi.

Egidio: Kok bilang saya di dalam lagi?

Seldi: Iya bapa dewan mungkin nanti baru saya tanya boni, soalnya saya tidak tahu.

Egidio: hoow ini kamu pun sifat yang kami tau,  disini kapolsek semua tidak senang kamu,  sifat itu tunjukkan yang baik – baik sedikit, kamu orang Litamali sombon semua, saya ini anggota DPR tapi tidak sombon seperti model kamu ini, dengar anjing.

Seldi: Bukan begitu juga bapa Dewan.

Egidio: Hoo kalo begitu kamu datang,  saya cari kau cari sampe dapat,  dengar anjing,  saya tidak mau sebut nama saya ini di dalam judi,  dengar tidak kamu?

Seldi: Saya juga tidak sebut bapa dewan punya nama.

Egidio: Tidak sebut .. Tidak sebut.., sampe Boni kastau begitu, habis siapa wartawan di sini (Kobalima),  wartwan online saja sudah sombon begitu kamu, kamu itu nasib kuat ditangan saya, dengar???

Seldi: Adoh bapa dewan ini saya jadi tidak enak.

Egidio: Maka itu jang terlalu sombon, mau nonton, nonton jangan munafik.

Seldi. Saya tidak perna muat tentang judi.

Egidio: Kamu berani tidak masuk ke Timor (Leste),  baku bunu disana, baku curi disana, kamu mampu?.

Seldi: Saya tidak pernah muat berita tentang judi bapa dewan.

Egidio: Maka itu rombak sifatmu itu e,  saya kastau jangan sampe kamu pun gigi roboh.

Seldi: Saya tidak pernah muat berita tentang judi bapa dewan.

Egidio: Jangan bilang kamu wartawan, kamu sudah kuat.

Seldi: Tidak bapa dewan, saya tidak perna muat berita tentang judi, itu saja bapa dewan.

Egidio: Itu saja itu saja, boni mana? Boni tau dari mana?.

Seldi: Saya tidak perna muat berita tentang judi, silakan cari di media SERGAP, tidak pernah muat berita tentang judi bapa dewan.

Egidio: Kamu asli orang mana?

Seldi: Saya orang Sukabisikun.

Egidio: o aman pit sukabisikun to? (kau pit bere pun anak to?).

Seldi: Saya tidak pernah muat berita tentang judi, itu saja!

Egidio: ho kamu pintar, itu kamu baik sa, sa dapat kamu,  kamu saya patah jadi dua, sa kastau,  so pintar e kamu..

Seldi: Bukan begitu juga bapa dewan.

Egidio: Kamu so pintar e,  nanti sa cari kau di kamu pu rumah e.. Tau tooo e Pit Bere paling nakal itu.

Seldi: Bukan begitu juga bapa dewan.

Egidio: bukan begitu bukan begitu, jadi wartawan online aja mulai sombon, muat sana muat sini, foto sana foto sini, sampe sebut nama saya,  kau berani sekali. Saya tidak mau ada saya didalam, bahasa itu yang saya tidak senang.

Seldi: Saya tidak pernah sebut bapa dewan punya nama.

Egidio: Hoo kalo begitu saya tanya boni.. Saya panggil dia ketemu saya…

Seldi: Kok (urusan dengan) boni atolan, kok pake bawa saya punya nama, ok begitu, baiklah.

Egidio: Baru jadi wartawan saja ne ama, tidak kenal,  kaka adik mereka, keluarga mereka yang ada disini. Sebenarnya kau buat untuk orang lain boleh, kau orang Litamali kau bisa buat seperti ini, ini baik atau tidak?

Seldi; Tidak,  nanti saya tanya boni atolan dulu kalo melaporkan seperti itu bapa dewan.

Egidio: Bukan lapor saya, kemarin Pak Sar tegur saya, bilang saya di dalam, saya omong karna pak Sar tegur saya.

Seldi: Aduhh bapa dewan tau, bapa dengar dulu kenapa boni atolan.

Egidio: anak dorang judi dong pun tolo kah tolo buah. Saya kasitau kamu hati hati e, jagan main main dengan saya,  anak buah saya ribuan orang, jang sampe saya kasi pata kau pun gigi e, saya kasitau.

Seldi: Yang tulis berita tentang judi itu boni atolan.

Egidio: Kau kasi naik nama saya, kasi masuk nama saya di grup sergap, kau sebut DPR Egidio Manek, kenapa?

Seldi: Saya tidak pernah muat dan sebut nama pak dewan.

Egidio: kau tipu saya, kau tidak percaya watwan dong sudah bawa datan baru sa panggil kau, nanti sa lapor kamu di polisi, dengar tidak,  memfitnakan nama saya.

Seldi: Ya pa dewan mau lapor polisi, yah silakan.

Egidio: kau brani kau datan saja, sa bunu kau hari ini, anjing kau hebat sekali, tipu saya, anjing, monyet.

Seldi: Begini pak dewan saya tidak pernah sebut nama pak dewan

Egidio: DPRD. Kau pun bapa di sebelah tuh, ada duduk di sebelah tu, kau ini sombon sekali baru jadi wartawan kemarin sore… Asu.

Seldi: Saya tidak kirim berita di grup sergap.

Egidio: Kau anjing betul kau

Seldi: Maksudnya ini laporanya bagimana bapa dewan?

Egidio:  kau omong laporan apa, sekarang saya ada bukti ini, sebut nama saya kenapa saya ini, di group itu.

Seldi: Buang di grup sergap yang mana pak dewan.

Egidio: kau pikir saya orang bodok ke kau kah he.

Seldi: Saya buang di grup sergap bilang apa pak dewan, tidak ini kelirkan yang baik baik dulu bapa dewan.

Egidio: Kamu omong begini kau hati-hati e, saya bilang kau mau lawan saya ini hati hati, bupati dan ketua DPR saja tidak terlalu tegur saya, kau anjing ini mau tegur saya, mau sombong dengan saya.

Seldi: Begini pak dewan saya juga tidak….

Egidio: Kau seperti ini, satu atau dua bulan kau akan patah, dengar saya omon ini, tau to kera sakti ada dimana mana, kau tau to. Kamu sombon sekali, kita wartawan itu sebenarnya kerja sama yang baik, jang pake cara begitu, model ke munafik begitu, kenapa pake munafik begitu, kok bilang diman dimana, sekarang bukti di saya, kalo mereka bawa datang bagima he.

Seldi: Tidak pak dewan. Grup saya masukan apa disitu, itu yang dipertanyakan.

Egidio: Kk baik kita meluruskan sekarang, saya bawa itu grup itu datang tanya bilang apa, nanti kita lihat e.

Seldi: Iya silakan pak dewan kalo group apa, silakan, saya tidak perna muat apa apa di group sergap.

Egidio: Hee grup sergap disini ada berapa orang, saya tanya kau dulu.

Seldi: Sergap saya sendiri di Malaka, dan tidak ada group sergap.

Egidio: ahh kau sendiri habis yang muat di grup sergap itu siapa.

Seldi: Muat di group sergap tentang apa

Egidio: berarti kau bawa datang, kau datang sini, supaya kamu lihat, kamu lawan saya terus begini anak,  kamu tidak sampe satu bulan kamu akan patah, dengar itu

Seldi: Bukan seperti itu bapa dewan

Egidio: kamu baru wartawan kemarin saja sombon sekali kamu.

Seldi: Begini pak dewan…

Egidio: Begini begini apa kau omong bahasa begini kau bodok, tidak kerja sama, kau ini kasi nama saya anjing.

Seldi: Adoh… pak dewan saya ini tidak pernah….

Egidio: Adoh adoh apa, saya suda ada bukti semua disini, kaka boni dorang sudah kastau.

Seldi: Nah kaka boni dorang kan biasa.

Egidio: Hoi tolo buah, kau banyak bicara di jauh, kau dekat sini kau pata memang kau, kau dengar kau tau to timor, baru wartawan saja bikin diri hebat, kau pun nasib ditangan kami.

Seldi: Pak dewan silakan dengar boni atolan, saya tidak memihak antara satu dan yang lain.

Egidio: wartawan sergap ada berapa orang he di Malaka,  saya tau semua wartawan disini kerja sama dengan saya.

Seldi: Iya silakan bapa dewan.

Egidio: kau baru lahir kemarin, anak kecil

Seldi: Maaf pak dewan saya tidak kerja sama dengan siapa siapa, silakan.. Saya benar benar independent, itu saja pak dewan.

Egidio: Itu saja itu saja, na kasi salah saya dimana kira kira, kau muat di group itu, anjing,  pukimai, monyet.

Seldi: Saya tidak perna cari kesalahan pak dewan, kita orang Litamali baku kenal kok.

Egidio: Litamali, kau datang sini kau kencing, kau patah kau lihat, kau di kau pun rumah, saya bakar kau dengan kau pun rumah satu kali, saya tidak puas anak kecil omong saya pun nama.

Seldi: Tidak bapa dewan, ini masalah berawal dari, mulai dari mana saya tidak tau, saya jadi bingung ne.

Egidio: yang muat ejido manek dan foto foto itu siapa?

Seldi: Saya foto judi itu urusan saya, tugas saya, bukan cari salahnya pak dewan, boni atolan telpon itu kenapa harus bawa bawa saya punya nama, setelah itu kok pak dewan marah saya?

Egidio: wahh kau pintar itu kau dekat saya, jangan jauh monyet.

Seldi: Boni atolan klarisikasi begini katanya, dia yang telpon pak dewan.

Egidio: Kau dimana saya ikut kau, tunggu saya dimana he anjing, pukimai,  tunggu saya dimana?

Seldi: Adoh saya tidak hebat pak dewan

Egidio: saya saya,  anjing kemarin baru jadi wartawan sombon, tolo buah kau dengar saya omong ini, monyet kau sombon sekali, sombong tinggi diatas langit, belum ada apa apa sombong.

Selain mengancam Seldi, Egidio juga menyuruh anak-anak Ikatan Keluarga Silat (IKS) Pemuda Indonesia (PI) Kera Sakti mendatangi dan mengancam orang tua Seldi yang tinggal di Kobalima.

Saat itu anak-anak Kera Sakti mengingatkan orang tua Seldi agar memberitahu Seldi untuk berhati-hati. Jika tidak, maka Seldi akan dibunuh. (red/red)

KOMENTAR SESUAI TOPIK DI ATAS

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.